Akibat Berbohong Seorang Peserta UTBK Diskualifikasi

Selasa, 07 Juli 2020, 19:45 WIB
Oleh Gugun Marpaung

Solo, Delinewstv - Seorang peserta Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) diketahui berbohong, oleh Panitia SBMPTN Universitas Sebelas Maret (UNS) mendiskualifikasi seorang peserta UTBK tersebut. Peserta tersebut sebelumnya mengaku sebagai penderita tunanetra.

Diketahui peserta berinisial MM itu datang ke ruang Laboratorium 2 Gedung UPT Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) UNS pada sesi kedua, (7/7/2020). Petugas mendapati keanehan dari peserta tersebut, karena datang berjalan sendirian.

Karena adanya kecurigaan, kemudian petugas kepada MM terkait lokasi ujian, MM menjawab Laboratorium 2. Laboratorium tersebut adalah tempat khusus untuk penyandang tunanetra. Ketika dicek datanya, MM terdaftar sebagai peserta tunanetra. Namun dia terbukti bisa berjalan sendiri dengan mudah.

"Yang bersangkutan beralasan dirinya adalah atlet disabilitas. Dalam pertandingan, dia tergolong sebagai atlet tunanetra," kata Wakil Rektor I UNS Ahmad Yunus usai meninjau pelaksanaan UTBK.

Selanjutnya MM diminta mengurus permasalahan itu ke gedung SPMB UNS. Di sana dia diklarifikasi secara detail terkait kondisinya. Dari pemeriksaan lebih jauh, petugas mendapati adanya usaha MM mengelabui panitia. Sebab panitia sebelumnya sudah memastikan kembali data para peserta UTBK disabilitas.


"Karena sebelumnya, seluruh peserta berkebutuhan khusus sudah ditelepon satu per satu, dipastikan kondisinya. Tapi ternyata dia kondisinya sehat, bisa melihat, bisa mendengar," ujar dia.

Sebelumnya MM sempat meminta agar bisa diikutkan dalam jalur reguler. Namun Ahmad menegaskan UNS tidak bisa memberikan toleransi terkait pemalsuan data. "Kalau ada pemalsuan data seperti itu, kita tidak bisa memberikan toleransi. Makanya kita diskualifikasi," tegasnya.

Menurut penjelasan dari Petugas Teknologi, Informasi, Komunikasi (TIK) di SBMPTN UNS, Winarno, mengaku belum mengetahui pasti apa tujuan MM mengaku sebagai peserta tunanetra. Kepada petugas, MM tetap mengaku bahwa dalam semua kompetisi, dia selalu masuk dalam kategori tunanetra. Meskipun bukan tunanetra, MM mengaku penglihatannya memang terganggu.

"Kalau terkait kemudahan soal, memang ada bedanya dengan (peserta) yang normal. Seperti jumlah soal lebih sedikit, soal matematika tidak terlalu rumit. Tapi soal teknis pengerjaan malah tidak mudah, karena harus betul-betul terbiasa, baik alatnya ataupun programnya. Kalau tidak pernah pakai sistem itu, pasti malah kesulitan," ujarnya.




[red/dtk.com]

TerPopuler