Aturan Yang Diubah Dan Disesuaikan PP Nomor 17 Tahun 2020

Kamis, 30 Juli 2020, 20:26 WIB
Oleh G.Marpaung

Jakarta, Delinewstv - Dikabarkan bahwa Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) diketahui menerbitkan aturan baru terkait manajemen pegawai negeri sipil (PNS). Adapun aturan-aturan yang diubah dan disesuaikan sesuai aspirasi para PNS baik di pusat maupun di daerah.

Pasal-pasal yang direvisi seperti, dalam pemberian cuti, pemecatan dan pemberhentian PNS, hingga PNS yang menjadi guru dan dosen mendapat cuti tahunan.

Selanjutnya aturan ini tertuang pada Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2020 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil. Berikut adalah deretan poin-poin perubahannya :

1. Cuti PNS Tak Bisa Ditolak

Salah satu aturan baru yang dikeluarkan tentang pemberian cuti PNS. Dalam aturan baru ini, cuti yang diajukan oleh PNS tak bisa ditolak. Menurut Deputi Bidang Pembinaan Manajemen Kepegawaian Badan Kepegawaian Negara (BKN) Haryomo Dwi Putranto mengatakan pemberian cuti bagi PNS diatur dalam Peraturan Kepala (Perka) BKN No. 24/2017. Ia menekankan cuti merupakan hak setiap PNS. Jadi tidak boleh tidak diberikan, kecuali cuti di luar tanggungan negara.

"Ketika Bapak/Ibu memiliki staf yang ingin mengajukan cuti, maka Bapak/Ibu tidak berwenang untuk menolak. Bapak/Ibu hanya diberikan hak untuk menunda," kata Dwi (30/7/2020).

2. Guru dan Dosen Dapat Cuti

Dwi menghimbau dalam aturan yang baru PNS yang menduduki jabatan guru dan dosen berhak mendapatkan cuti tahunan.

"Di aturan sebelumnya (PP No.11/2027), guru dan dosen tidak mendapatkan jatah cuti tahunan," kata Dwi (30/7/2020).

Dilihat dari PP Nomor 17 Tahun 2020, ketentuan gaji dan dosen PNS mendapat jatah cuti tahunan diatur pada Pasal 315. Pasal tersebut bunyinya, PNS yang menduduki jabatan guru pada sekolah dan jabatan dosen pada perguruan tinggi yang mendapat liburan menurut peraturan perundang-undangan, berhak mendapatkan cuti tahunan.

Bahwa pemerintah juga mengakomodir usulan dan masukan PNS di instansi pusat dan pemerintah daerah (Pemda) terkait cuti dan pemberhentian PNS yang selama ini terkadang sulit untuk diimplementasikan, terutama di Pemda.

3. Aturan Baru Pemecatan PNS

Adapun aturan baru yang ditetapkan, Dwi menjelaskan dalam aturan baru mengenai pemecatan atau pemberhentian pegawai negeri sipil terdapat tiga pokok perubahan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 17 Tahun 2020 tentang Perubahan atas PP Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen PNS.

Dwi menghimbau, pada tiga pokok yang dimaksud adalah pemberhentian tidak hormat, mengundurkan diri, pemberhentian sementara.

"Pemberhentian PNS tidak dengan hormat dilakukan apabila dihukum penjara atau kurungan berdasarkan putusan pengadilan yang telah memiliki kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana kejahatan jabatan atau tindak pidana kejahatan yang ada hubungannya dengan jabatan," kata Dwi (30/7/2020).

Diketahui bahwa pemberhentian tidak hormat terhadap PNS ini masuk dalam ketentuan Pasal 250 PP Nomor 17 Tahun 2020. Dilihat dari pasal ini, PNS yang terbukti melakukan penyelewengan terhadap Pancasila, lalu menjadi anggota atau pengurus partai politik juga diberhentikan tidak hormat.

Untuk bagi yang mengundurkan diri, kata Dwi berlaku bagi PNS pada saat ditetapkan sebagai calon presiden dan calon wakil presiden, ketua, wakil, dan anggota DPR/DPRD, gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati, wali kota dan wakil wali kota.

Seperti yang tertulis pada pasal 254 PP Nomor 17 Tahun 2020 yakni pernyataan pengunduran diri tidak dapat ditarik kembali. PNS yang mengundurkan diri diberhentikan dengan hormat. Diketahui pemberhentian dengan hormat berlaku sejak akhir bulan ketika yang bersangkutan ditetapkan sebagai calon presiden dan seterusnya.

Masih penjelasan Dwi, untuk PNS yang ditahan karena menjadi tersangka tindak pidana dilakukan pemberhentian sementara yang berlaku sejak PNS ditahan. Ketentuan ini juga diatur dalam Pasal 280 PP Nomor 17 Tahun 2020.

4. Cuti Bisa Sampai 1 Tahun

Dwi juga menjelaskan, bagi PNS yang jatuh sakit bisa mengajukan cuti mulai dari satu hari hingga satu tahun lamanya. Menurut analisa Beliau pada aturan sebelumnya PNS hanya berhak cuti sakit apabila yang bersangkutan sakit lebih dari satu sampai dengan 14 hari.

"Di PP No. 17/2020 dipertegas bahwa PNS yang mengalami sakit hanya satu hari bisa mengajukan cuti sakit," kata Dwi (30/7/2020).

Pada ketentuan yang baru ini tertuang di Pasal 320 mengenai PNS yang sakit berhak atas cuti sakit. Dikutip dalam pasal yang sama, ditegaskan hak atas cuti sakit diberikan untuk waktu paling lama satu tahun.

Berikut syarat-syarat untuk mengajukan cuti sakit, yaitu permohonan cuti sakit harus dilakukan dengan mengajukan permintaan secara tertulis kepada Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) atau pejabat yang menerima delegasi wewenang untuk memberikan hak atas cuti sakit dengan melampirkan surat keterangan dokter baik di dalam maupun luar negeri yang memiliki izin praktik yang dikeluarkan oleh pejabat/instansi yang berwenang.


Kemudian, surat keterangan dokter paling sedikit memuat pernyataan atau penjelasan tentang perlunya diberikan cuti, lamanya cuti, dan keterangan lain yang diperlukan. Jumlah cuti sakit bisa ditambah selama enam bulan apa bila diperlukan, berdasarkan surat keterangan tim penguji kesehatan yang ditetapkan oleh menteri di bidang kesehatan.

Sebagai catatan, PNS yang tidak sembuh dari penyakitnya dalam jangka waktu satu tahun atau selama batas waktu cuti maka harus diuji kembali kesehatannya oleh tim penguji yang ditetapkan menteri di bidang kesehatan.

Selanjutnya untuk cuti tahunan, cuti besar, cuti sakit, cuti melahirkan, dan cuti karena alasan penting yang akan di laksanakan di luar negeri, hanya dapat diberikan oleh PPK. Namun dalam keadaan yang diperlukan, PPK dapat memberikan kuasa pada pejabat lain di lingkungannya.

Dwi juga mengatakan, adapun permohonan cuti yang akan dilaksanakan di luar negeri tersebut hanya bisa diberikan oleh PPK. Namun kemudian hal ini menjadi permasalahan di instansi pusat dan daerah karena kerap kali PPK tidak sempat untuk menandatangani permohonan cuti pegawai dikarenakan keterbatasan waktu dari PPK.





[red/dtkcom]

TerPopuler