BI : Pertumbuhan Ekonomi Nasional Pada Kuartal II Menurun

Senin, 20 Juli 2020, 12:48 WIB
Oleh G.Marpaung

Jakarta, Delinewstv - Saat ini menurut perkiraan Bank Indonesia (BI) tentang pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal II-2020 bakal menyentuh hingga minus 4,8 persen. Diketahui angka ini lebih tinggi daripada proyeksi pemerintah yang berada pada posisi minus 4,3 persen.

"Kita tetap mengalami masa yang sulit, kuartal II Kemenkeu 4,3 persen negatif, BI angka kurang lebih sama, antara 4 sampai 4,8 persen," kata Deputi Gubernur Senior BI, Destry Damayanti, dalam sebuah diskusi di Jakarta, (20/7/2020).

Dari penjelasan Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo menyebut bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II-2020 akan terkoreksi lebih dalam. Bahkan adanya laju pertumbuhan ekonomi di kuartal II akan lebih buruk dari kuartal I sebesar 2,97 persen.

"Di dalam negeri pertumbuhan ekonomi nasional triwulan kedua dari berbagai data kami pantau akan alami kontraksi. Triwulan (kuartal) II lebih rendah dari triwulan I-2020," kata dia.


Masih penjelasan Warjiyo, bahwa pelemahan yang terjadi dapat dilihat dari berbagai indikator komponen pertumbuhan ekonomi yang juga menurun. Misalnya saja kondisi perdagangan ekspor Indonesia berdampak turun sejalan dengan kontralsi perekonomian global.

Bukan hanya itu saja tapi berdampak juga ke konsumsi rumah tangga juga melemah tajam karena terjadinya penurunan pendapatan masyarakat dan aktivitas ekonomi karena pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Di tambah lagi, realisasi belanja pemerintah yang juga turun di tahun ini.

"Dan ini sumber pertumbuhan ekonomi yang saat ini diharapkan mendorong ekonomi," kata dia.




[red/lpt6.com]

TerPopuler