Hujan Batu, Kaca Gedung DPRD Pecah Mewarnai Unras Menolak UU Omnibus Law Cipta Kerja di Lampung

Rabu, 07 Oktober 2020, 19:41 WIB
Oleh Bern

Unras di Lampung UU Omnibus Law Cipta Kerja
 

Bandar Lampung, Delinewstv – Hujan batu hingga pecahnya kaca gedung DPRD Lampung mewarnai unjuk rasa ribuan mahasiswa, pelajar, buruh dan petani menolak Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja, di Gedung DPRD Lampung, Rabu, 07 Oktober 2020. Kericuhan terjadi sebab massa kesal sebab tuntunannya bertemu semua anggota DPRD Lampung atau Ketua DPRD hingga sore ini belum bisa dipenuhi.

 

Terpantau di lokasi, massa yang berunjuk rasa tidak puas hanya Ketua Komisi II DPRD Provinsi Fauzi Silalahi telah menemui mereka. Keinginan massa ingin menemui Ketua DPRD dan semua anggota DPRD.  

 

Awalnya massa yang berunjuk rasa hanya melemparkan melempar bekas botol minuman plastik dan batu kecil. Namun, lama-kelamaan pelemparan tersebut menjadi banyak bahkan batu-batu besar berterbangan ke arah Gedung DPRD.

 

Kepolisian Polda Lampung yang bertugas di lokasi unjuk rasa langsung bergerak membubarkan aksi massa tersebut dengan menggunakan mobil water canon dan menembakkan gas air mata. Sejumlah anggota polisi dan pengunjuk rasa mengalami luka, dan kaca depan gedung DPRD pecah terkena lemparan batu.

 

Hingga berita ini diturunkan, pihak kepolisan telah membubarkan aksi massa dari halaman kantor DPRD, dan pengunjuk rasa berhamburan ke sejumlah arah serta masih belum dapat dipastikan berapa korban luka-luka akibat ricuh tersebut.

 

Sebelumnya massa kasi berkumpul di bundaran Tugu Adipura, Bandar Lampung. Selanjutnya long march ke DPRD Lampung sekira pukul 10.00 WIB. Massa aksi melintas jalan protokol Kota Bandar Lampung. Massa yang membludak membuat sejumlah ruas jalan, seperti Jalan A Yani, Jalan Sudirman, Jalan Pangeran Diponegoro dan Jalan Wolter Monginsidi lumpuh.

 

Kendaraan roda dua dan empat tak bisa melintas di ruas jalan tersebut. Massa terus bergerak sampai akhirnya tiba di DPRD Lampung. Sementara di sisi lainnya, ratusan personel gabungan dari Polda Lampung, Polresta Bandar Lampung dan Sat Pol PP mengawal jalannya aksi. Aksi tolak Omnibus Law juga terjadi di beberapa kota lain, seperti Bandung dan Semarang. Massa aksi di Bandung melanjutkan aksi yang kemarin mereka lakukan.



 

Sementara kelompok buruh akan melakukan aksi besar di depan Istana Negara, Jakarta, Kamis 8 Oktober 2020. Mahasiswa pun berencana menggelar aksi bergabung dengan kaum pekerja esok hari.(Red)



 

Editing : Bern

TerPopuler