Bobby Nasution: Harganas 2022 Jadi Wadah Belajar & Mengaplikasikan Kebijakan Yang Tepat, Guna Turunkan Angka Stunting

 

DNN l Medan – Kondisi stunting di Kota Medan saat ini tercatat 550 anak, dimana sekitar 20 persen di antaranya berusia 2 tahun ke atas. Oleh karenanya, kegiatan dan sub kegiatan intervensi penurunan stunting terintegritas telah dilakukan Pemko Medan. Untuk tahun 2022, Pemko Medan memiliki 15 program dan 16 kegiatan serta 29 sub kegiatan yang akan dilaksanakan 10 organisasi perangkat daerah (OPD) dan 30 kelurahan dengan total pagu anggaran 198 miliar lebih.

Hal ini disampaikan Wali Kota Medan, Bobby Nasution ketika menghadiri Webinar dan Dialog Penurunan Stunting, Tim Pedamping Keluarga dan Tim Penggerak PKK se-Sumatera serta Apresiasi Program Bangga Kencana dan Percepatan Penurunan Stunting Dalam rangka Hari keluarga Nasional (Harganas) ke-29 tahun 2022 di Santika Dyandra Hotel Medan, Rabu (6/7/2022).

Menurut Bobby Nasution, kegiatan Harganas yang digelar di Kota Medan akan menjadi motivasi bagi Pemko Medan, untuk menurunkan angka stunting yang disebabkan kurangnya asupan gizi dalam waktu cukup lama. Sehingga menyebabkan terganggunya pertumbuhan tinggi badan anak.

“Penurunan stunting perlu dilakukan sedini mungkin guna mengurangi dampak jangka panjang yang sangat merugikan. Selain menghambat pertumbuhan sang anak, stunting juga menghambat pertumbuhan otak sehingga tingkat kecerdasan anak tidak maksimal. Selain itu kegiatan ini juga sebagai bukti perhatian Pemerintah Pusat dalam penanganan stunting di Kota Medan yang sangat besar,” kata Bobby Nasution.

Tentunya digelarnya Harganas 2022 di Kota Medan, lanjut Bobby, menjadi motivasi yang lebih besar bagi jajaran Pemko Medan untuk lebih giat melaksanakan kegiatan demi turunnya angka stunting di Kota Medan. Di samping itu, melalui peringatan Harganas ini, Pemko Medan mengajak semua pihak berkolaborasi untuk menurunkan angka stunting.

“Dalam rangka menurunkan angka stunting, kami juga melakukan serangkaian kegiatan seperti pemberian gizi dan edukasi kesehatan. Tapi tidak cukup itu saja, penanganan stunting juga berbanding lurus dengan kegiatan ekonomi keluarga. Karena itu ada satu kegiatan Pemko Medan yang kami tambahkan, untuk menjadikan seluruh keluarga yang anaknya terkena stunting. Kami wajibkan Dinas Koperasi dan UKM Kota Medan, untuk membuatkan satu usaha,” terangnya.

Dari 550 anak yang terkena stunting, jelas Bobby, pihak keluarga akan diberikan usaha dan diberikan bimbingan usaha sehingga ke depannya pemberian gizi, vitamin dan makan bukan hanya terbebani dari kegiatan pemerintah daerah, tapi bisa melakukannya secara mandiri.

“Jadi besar harapan, kiranya peringatan Harganas 2022 menjadi wadah bagi kita semua untuk belajar dan mengaplikasikan kebijakan yang tepat guna dan sasaran untuk turunnya angka stunting baik di Kota Medan maupun seluruh nusantara,” harapnya.

Selain Bobby Nasution, Webinar dan Dialog Penurunan Stunting ini turut dihadiri Kepala BKKBN Pusat dr Hasto Wardoyo SpOG (K), Direktur Kemendagri, Wakil Gubernur Sumut (Wagubsu) Musa Rajekshah, Gubernur Provinsi Riau Drs H Syamsuar MSi, Wakil Wali Kota H Aulia Rachman, Wagub Jambi, Wagub Bengkulu, Wali Kota dan Bupati se-Sumut serta Ketua TP PKK. (A-Red)