Bobby Nasution Minta Uji Emisi Gas Buang Kendaraan Rutin Dilakukan Untuk Menjaga Kualitas Udara di Kota Medan

Medan – DNN: Wali Kota Medan Bobby Nasution melakukan uji emisi gas buang kendaraan bermotor milik masyarakat, di parkiran Taman Makam Pahlawan, Jalan Sisingamangaraja, Selasa (12/10/2021).

Pengujian yang dilakukan Bobby Nasution, dengan cara memasukkan alat uji kedalam knalpot kendaraan. Setelah menunggu beberapa menit hasil uji emisi gas buang keluar dan dinyatakan kendaraan tersebut gas buangnya baik, masih dibawah ambang batas. Setelah itu barulah Bobby Nasution, melakukan penempelan stiker yang menyatakan kendaraan tersebut lulus uji emisi.

Uji emisi gas buang kendaraan bermotor ini merupakan kegiatan Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan (EKUP) digelar Pemko Medan melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH), dalam upaya menjaga kualitas udara di Kota Medan agar tetap bersih dan juga untuk menekan polusi udara.

Menurut Bobby Nasution, Kegiatan ini harus rutin setiap tahunnya dilakukan, amun sejak pandemi Covid-19 tidak dilakukan. “Saat ini PPKM Kota Medan sudah level 2, maka uji emisi gas buang kendaraan bermotor kita laksanakan kembali, untuk menjaga kualitas udara di Kota Medan,” katanya.

Bobby Nasution juga meminta, kegiatan ini jangan hanya rutin dilakukan untuk menghabiskan anggaran, namun fungsi dari Dinas Lingkungan Hidup untuk menjaga lingkungan dapat lebih dioptimalkan lagi.

“Seperti papan kualitas udara kita sudah lama rusak, tolong diperhatikan dan diperbaiki. Jangan hanya kegiatan rutin tahunan ini, tetapi tidak ada menampakkan hasil yang lebih jelas,” Tegas Bobby Nasution.

Sementara itu Kepala Dinas Lingkungan Hidup ,Zulfansyah menjelaskan, bahwa kegiatan ini merupakan evaluasi kualitas udara perkotaan (Ekup), artinya kegiatan monitoring lingkungan hidup berdasarkan Surat Edaran Dirjen Pengendalian Pencemaran Udara Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor 5/21 tahun 2017 yang bertujuan untuk mengurangi atau pengelolaan kualitas udara dengan cara mengurangi beban pencemaran udara melalui pengukuran emisi.

“Uji emisi gas buang Kendaraan bermotor ini dilakukan selama 2 hari. Besok dilakukan di Kawasan Tomang Elok. Ada 250 kendaraan bermotor yang akan kita uji dengan lingkup capaian kinerjanya. Yaitu, emisi gas kendaraan, survei kinerja lalu lintas dan pemantauan kualitas udara tepi jalan raya,” ucapnya.

Menurut Zulfansyah, Kegiatan ini juga merupakan bagian dari Parameter pencapaian untuk penghargaan Adipura. Sebab, dalam penilaian Adipura, terdapat unsur penilaian fisik dan non fisik. Untuk fisik barometernya tingkat pencemaran kualitas udara. Makanya kita ukur setelah dinyatakan kawasan perkotaan Medan masih berada di bawah ambang batas pencemaran udara maka diminta menjaga kualitas kendaraan.

“Kegiatan ini fokus pada kinerja kendaraan yang diukur, jika kendaraan emisi rata- rata buruk maka kualitas udara perkotaan juga buruk. Selain itu Kita tidak ada melakukan tindakan namun lebih mengedukasi. Artinya menyarankan kendaraan tersebut diperbaiki dan menggunakan BBM dengan Oktan yang lebih tinggi,” Jelas Zulfan sembari menargetkan 1.500 kendaraan akan diuji di tahun 2022.

Reporter: Amsari